BNKP


SEJARAH MASUKNYA BERITA INJIL DI NIAS SAMPAI TERBENTUKNYA GEREJA BNKP SEKARANG INI

Pdt. Gustav Harefa

  1. 1.         Nias : Tempat Gereja BNKP Tumbuh dan Berkembang

Nias adalah sebuah pulau yang terletak di lepas pantai sebelah Barat pulau Sumatera.  Sebenarnya masih banyak pulau-pulau yang lain yang ada disekitarnya, a.l. Pulau Batu, Pulau Banyak, Pulau Mentawai, Pulau Enggano, dll, tetapi pulau Nias adalah yang terbesar. Asal usul nama Nias sendiri sampai sekarang masih menjadi perdebatan di antara para ahli yang meneliti tentang Suku dan Budaya Nias.

Kata Tanö Niha yang akhirnya selalu menjadi sebutan bagi Pulau Nias. Tanö berarti “tanah, bumi” dan Niha artinya “manusia, orang”. Sehingga Tanö Niha berarti tanah atau bumi manusia. Penduduknya selalu menyebut dirinya sebagai Ono Niha. Ono artinya “anak” atau “manusia” sehingga Ono Niha berarti “anak manusia”. Sedangkan orang lain yang bukan Nias disebut dengan Ndrawa (orang asing, orang luar Nias), misalnya Ndrawa Aceh (orang Aceh), Ndrawa Hulöndra (orang Belanda) . Kecuali orang Cina yang dipanggil dengan Gehai (Kehai).

Mengenai asal usul kata Nias, menurut E. Fries (seorang misionaris) besar kemungkinan adalah sebutan dari Ndrawa (orang Asing) baik orang Melayu, Eropa, dll yang kurang bisa mengeja kata Niha. Menurut Tuhoni Telaumbanua, orang Nias telah lama mendiami Pulau Nias. Mereka juga beradaptasi dengan suku bangsa lain seperti Minang, Aceh, Batak, Bugis bahkan dari luar negeri seperti Cina, Persia, Belanda, Arab, dll. Dari sini muncul berbagai teori tentang asal usul orang Nias berdasarkan persamaan kulit, budaya, tradisi, bahasa, dsb. Namun secara umum orang Nias memiliki kulit kuning langsat, mata agak sipit, tinggi rata-rata 150-170 cm. Dari ciri-ciri fisik ini tidak jarang orang Nias baik yang ada di  Nias terlebih diperantauan, orang menyebut mereka seperti keturunan Cina, Korea atau Jepang.

2. Masuknya Berita Injil di Nias.

2.1. Agama Asli Suku Nias

Sebelum datangnya berita Injil di Nias yang nantinya melahirkan satu lembaga gereja BNKP, orang Nias memiliki satu agama suku yang disebut dengan agama “penyembah roh” atau agama Pelebegu yang artinya “penyembah patung” (Mohohe Adu). Sebagai alat untuk penyembahan, mereka membuat patung-patung kayu yang disebut adu. Patung-patung kayu ini dipercaya sebagai tempat roh leluhur disebut adu satua (patung leluhur), sehingga harus dirawat dengan baik. Sebagai tempat ibadah yang mana patung-patung ini ditempatkan dibangun satu tempat atau rumah yang disebut osali (kata ini nanatinya dipakai untuk Gereja dalam bahasa Nias). Untuk menyampaikan segala permohonan, keluhan, pergumulan kepada para roh leluhur membutuhkan seorang penghubung yang disebut dengan ere (imam).

Selain itu, bagi orang Nias, semuanya nilai, norma dan tata kehidupan masyarakat diatur dalam dan melalui Fondrakö (Nias) atau di Nias Selatan disebut Famatö Harimo/Famadaya Saembu. Fondrakö berarti menetapkan artinya semua aturan ditetapkan dalam musyawarah bersama. Yang mengikuti akan selamat, namun yang tidak taat akan menerima kutukan. Melihat dari esensinya Fondrakö ini mirip dengan Hukum Taurat bagi orang Yahudi. Orang Nias sangat taat dan takut dengan fondrakö ini sehingga susah menerima Injil. Sama halnya dengan ajaran-ajaran Yesus yang tidak berterima bagi orang Yahudi.

2.2. Masuknya Berita Injil di Nias

2.2.1 Masa Permulaan Yang Sulit (1865 – 1890)

Pada awalnya memang sulit merobah kepercayaan asli orang Nias karena telah mengakar dalam diri mereka. Hal ini ditambah pada saat itu orang Nias sedang berada di bawah pemerintahan kolonial Belanda  dengan ciri-ciri umum berkulit putih, rambut pirang dan tinggi besar. Sehingga pandangan mereka setiap orang dari luar yang memiliki ciri-ciri di atas termasuk misionaris dianggap sebagai bagian dari kolonialisme Belanda. Kondisi ini ditambah dengan masih terisolirnya daerah-daerah di Nias dan setiap kampung tertutup dengan dunia luar. Belum lagi persoalan wabah penyakit malaria yang memang tinggi di Nias pada saat itu hingga sekarang ini.

Usaha pekabaran Injil di Nias mula-mula berasal dari misi Katolik dari Prancis, yaitu Missions Etrangers de Paris pada tahun 1922-1923. Mereka mengutus 2 (dua) orang Pastor, bernama Pere Wallon dan Pere Barart.  Misi ini tidak berhasil karena keduanya jatuh sakit akibat wabah penyakit malaria dan salah seorang dari mereka meninggal dunia setelah 3 (tiga) hari tinggal di sana dan 3 (tiga) bulan berikutnya menyusul yang seorang lagi.

Barulah pada tahun 1965, seorang penginjil Jerman, bernama Ernst Ludwig Denninger tiba di Gunungsitoli pada tanggal 27 September 1865. Dia adalah utusan dari badan Zending, Rheinische Missions-Gesselschaft (RMG) Barmen, Jerman (tahun 1971 menjadi VEM, sekarang UEM)[1]. Awalnya Denninger bertugas di Kalimantan. Sehubungan sedang terjadi Perang Hidayat di sana, dia beserta 9 (sembilan) orang misionaris lainnya melarikan diri dan mereka tiba di Padang (Sumatera Barat).

Ketika teman-temannya yang lain melanjutkan misi Kristus ke tanah Batak, Dennigger tinggal di Padang, oleh karena istrinya sakit keras. Di sana dia bertemu dengan orang-orang perantauan dari Nias (± 3000 orang), bergaul dengan mereka dan tertarik untuk datang ke Nias. Sehingga, Denninger belajar bahasa Nias. Dalam pertemuannya dengan orang Nias di Padang pada tahun 1863, dia pernah melakukan pembaptisan kepada seorang anak perempuan Nias, berumur 17 tahun. Nama kecilnya adalah “Ara”, dan setelah dibaptiskan diberi nama oleh Tuan Denninger, Gertruida Christina[2] . Dan akhirnya dia mengambil keputusan untuk melayani di Nias, sehingga pada tanggal 27 September 1965, Tuan E. Deninger tiba di Gunungsitoli. Tanggal kedatangannya ini oleh gereja-gereja di seluruh Pulau Nias menjadikannya sebagai awal masuknya Injil di Pulau Nias atau yang disebut Yubileum dan diperingati setiap tahun.

Denninger merasa bahwa keberhasilan dalam pekabaran Injil di tengah-tengah orang Nias salah satunya melalui pendidikan selain kesehatan, diakonia (pemberian makanan, tembakau, pakaian, dll) dan pembangunan ekonomi masyarakat (salah satunya cara bercocok tanam yang baik). Itulah sebabnya pada tahun 1866, Deninger, membuka Sekolah Anak-Anak di Gunungsitoli. Dia mengajar mereka membaca dan menulis. Muridnya hanya 6 (enam) orang, salah satunya adalah Kaneme, anak seorang Salawa (bangsawan). Namun mereka datang hanya karena senang dengan “pemberian” Denninger.  Sehingga mereka belum siap untuk dibaptis. Pada saat itu juga, Denninger mulai menterjemahkan Injil Lukas dan Yohanes dalam bahasa Nias, yang menjadi kekuatannya dalam mengabarkan Injil.

Pada tahun 1872 datang seorang lagi missionaris dari RMG, Jerman, yaitu J.W. Thomas. Untuk sementara waktu, dia tinggal bersama dengan Denninger di Gunungsitoli untuk belajar bahasa Nias. Kemudian, dia pindah ke Ombolata. Tahun 1873 datang lagi seorang missionaris yaitu Friedrich Kramer. Dan Kramer inilah yang membaptiskan pertama sekali orang Nias menjadi Kristen yaitu sebanyak 25 orang di Desa Hilina’a atas nama Yawa Duha (Kepala Kampung Hilina’a), beserta keluarganya. Hal ini terjadi pada tanggal 05 April 1874 bertepatan dengan Paskah.

Pada tanggal, 08 Agustus 1875, terjadi perpisahan kepada  Denninger, oleh Thomas dan Kramer beserta semua yang telah dibaptis. Pada saat inilah diadakan sakramen Perjamuan Kudus yang pertama sekali di gereja Nias (± 100 orang). Dua hari kemudian, pada tanggal 10 Agustus 1875, Tuan Deninger, meninggalkan Nias menuju Batavia (Jakarta sekarang), oleh karena kondisi kesehatan yang kurang baik. Satu tahun kemudian, tepatnya tahun 22 Maret1876, Denninger meninggal di sekitar wilayah Bogor. Oleh Kramer, Denninger diberikan julukan, “Ama Halõwõ Zamatenge Ba Danõ Niha” (Bapa Pemberita Injil di Nias) . Namun satu hal yang perlu dicatat bahwa sampai sekarang, foto Denninger tidak pernah diketemukan. Dan sebagai tanda untuk mengingat dirinya salah satu gereja diberi nama Denninger, yaitu Jemaat BNKP Denninger, yang berada di Tohia, Gunungsitoli, kurang lebih 2 km dari pusat kota Gunungsitoli.

Pada tahun 1876 datang Dr. W.H. Sunderman di Gunungsitoli, dan dia langsung belajar bahasa Nias.  Kemudian pada 1886 dia tinggal di Lõlõwua sampai tahun 1902. Selama di Lõlõwua, Sundermann menterjemahkan Alkitab dalam bahasa Nias seperti yang kita kenal sampai sekarang dan selesai pada tahun 1908. Demikian juga buku Agende atau liturgi gerejani dari bahasa Jerman ke bahasa Nias, dan Katekhismus Luther.

Buah dari pekerjaan para misionaris ini mulai tampak ketika pada tahun 1876 berdiri Gereja pertama di Nias, di  Ombõlata. Kemudian untuk membantu mereka pada tahun 1895 pada bulan Maret dibuka Sekolah Guru Injil pertama di Ombolata.

Pada tahun 1881 datang lagi misionaris kelima bernama J.A. Fehr. Dia ini yang mengantikan J.W. Thomas di Ombõlata pada tahun 1883, sebab J.W. Thomas pergi berusaha membuka pos Pekabaran Injil di Sa’ua (Nias Utara), meskipun usahanya  itu ternyata gagal.

Walaupun banyak kesulitan yang dialami serta jangkauan Pekabaran Injil yang dapat dicapai tidak begitu luas, namun dalam periode ini telah berhasil dibaptis sebanyak 699 orang (148 orang di Gunungsitoli, 348 orang di Ombõlata dan 203 orang di Dahana). Juga diantara mereka telah dipilih beberapa orang menjadi penatua. Daerah yang dicapai hanya di sekitar Gunungsitoli saja, dengan 3 Pos Pekabaran Injil yaitu Gunungsitoli, Ombõlata, dan Dahana. Pada masa ini juga dibangun gereja pertama di Nias di Ombolata pada tahun 1876.

2.2.2. Masa  Perluasan / Penyebaran (1890-1914)

Usaha Pekabaran Injil pada periode ini ternyata mengalami kemajuan dibandingkan dengan periode sebelumnya. Pada periode ini berhasil masuk di Nias bagian Tengah sampai ke Nias bagian Barat, Pantai sebelah Timur sampai di Nias bagian Selatan, Nias bagian Utara dan di Pulau-pulau Batu.

Masuknya Injil di Nias bagian Tengah dan Nias Bagian Barat

  • Pada tahun 1896, Dr. W.H. Sundermann membuka pos pelayanan di Lõlõwua (17 km dari kota Gunungsitoli). Di Lõlõwua ini Sundermann berhasil  menterjemahkan Alkitab ke dalam Bahasa Nias, ditambah dengan Katekhismus Luther yang disebut “Lala Wangorifi”.
  • Tahun 1905, E. Fries membuka pos pekabaran injil di Sifaoro’asi (50 km arah Nias Timur).  Baru 4 tahun setelah kedatangannya di sana, tepatnya tanggal 26 Desember 1909 di Sifaoro’asi dapat dilaksanakan pembaptisan yang pertama sekaligus dengan peresmian Gedung Gereja yang pertama di situ.
  • Di Nias bagian Barat H. Lagemann bersama A. Lett telah berhasil tiba di Sirombu pada tahun 1892, dan membuka Pos Pekabaran Injil di situ di bawah asuhan A. Lett. Satu tahun kemudian (tahun 1893) H. Lagemann juga berhasil membuka Pos Pekabaran Injil  di Lahagu. Tahun 1806 Pendeta Bassfeld membuka pos pekabaran injil di Lõlõmoyo, Mandrehe. Menyusul lagi pada tahun 1899 Pendeta Sporket membuka Pos Pekabaran Injil  di Lõlõmboli Moro’õ. Demikian pula bersamaan dengan itu Pendeta W. Hoffman membuka pos pekabaran injil di Hinako.
  • Pada tahun 1905 Pendeta A. Pilgenroder membuka Pos Pekabaran Injil di Tugala Oyo.

Masuknya Injil di Pantai bagian Timur sampai di Nias bagian Selatan

  • Usaha  pekabaran injil di Nias bagian Selatan baru dapat dibuka pada tahun 1908, yaitu setelah pemerintah Hindia Belanda berhasil menduduki õri Maenamõlõ. Sehingga Pendeta H. Rabeneck berhasil membuka pos pekabaran Injil di sana pada tahun 1909 dengan dibantu oleh dua orang tenaga guru yaitu Faedogõ di Hiligeo dan Fangaro di Hilisatarõ. Baptisan pertama di sana baru terjadi pada tahun 1916. Berita Injil baru masuk di Hilisimaetanõ pada tahun 1911, yaitu dengan datangnya Pendeta B. Borutta di sana.

Masuknya Injil di Nias bagian Utara

  • Pada tahun 1903 Pendeta Noll membuka Pos Pekabaran Injil di Bo’usõ. Orang-orang yang datang dan pergi melalui Bo’usõ ini mempercepat tersiarnya berita Injil di kalangan penduduk di Nias Bagian Utara, sehingga pada tahun 1910 Tuhenõri Ama De’ali yang bergelar Samasiniha dari Hilindruria bersama 3 orang Salawa datang meminta kepada Poendeta Noll agar membuka pos Pekabaran Injil di Hilimaziaya.
  • Pada tahun 1911 Pendeta Schlipkoter membuka Pos Pekabaran Injil di Hilimaziaya. Kemudian berita Injil tersiar mulai dari Hilimaziaya dan dari Tugala Oyo sampai di Afulu dan Lahewa.
  • Akhirnya pada tahun 1922 Pendeta Skubina membuka pos pekabaran Injil di Lahewa.

 Masuknya Injil di Pulau-Pulau Batu

Masuknya injil di Pulau-pulau Batu bukan atas usaha RMG tetapi atas usaha Luthersche Zendings Genotschap dari Negeri Belanda. Yang membawa berita Injil di sana adalah Johannes Kersten yang tiba di  Pulau Tello pada tanggal 25 Februari 1889. Seperti halnya di daratan Pulau Nias, Pendeta Johannes Kersten di sana juga menghadapi wabah penyakit dan  permusuhan antar kelompok penduduk. Pada akhir tahun itu datang pula Pendeta C.W. Frickenshmit, dan tidak lama kemudian menyusul P. Landwer yang berhasil membuka pos pekabaran injil di Pulau Sigata pada tahun 1896.

Mula-mula mereka berusaha membuka sekolah-sekolah di pulau-pulau yang berdekatan, jadi dari situ diteruskan usaha pekabaran injil. Dengan cara ini pada tahun 1912 dapat dibuka Pos pekabaran injil di Pulau Mari, pada tahun 1913 di Pulau Betu’a, tahun 1914 di Pulau Sifika dan tahun 1916 di Pulau Lora.

Gereja yang pertama didirikan di Pulau-pulau Batu disebut BKP (Banua Keriso Protestan) pada tahun 1945 dan akhirnya menggabungkan diri dengan BNKP Pada Persidangan Majelis Sinode BNKP pada tahun 1960 di Ombõlata. Hal ini semakin mempererat kesatuan antara orang Nias di daratan dengan orang Nias yang ada di kepulauan Batu.

 3. Masa Pertobatan Masal (Fangesa Dödö Sebua)[3]

Perkembangan dan pertumbuhan kekristenan di Nias mencapai puncaknya pada tahun 1916 dengan apa yang disebut Fangesa Dödö Sebua (Pertobatan Hati Massal) semacam Gerakan Kebangunan Rohani Besar/Masal. Peristiwa ini bermula di Humene (± 10 km dari Gunungsitoli) ketika seorang “guru bantu” di sekolah Zending bernama Filemo pada bulan April 1916. Pada saat itu sedang ada berlangsung kebaktian Paskah sekaligus Perjamuan Kudus dengan misionaris Ruderrsdorf sebagai pelayannya.  Setelah mendengar Firman Tuhan tiba-tiba Filemo menangis dan menjerit sambil berkat “Horögu! Horögu!” (Dosaku! Dosaku!). Orang banyak mengira dia “gila” atau “sakit”, tetapi Ruderrsdorf yang berlatar belakang Pietis memahami kondisi ini. Dia mengatakan bahwa Filemo tidak sakit, melainkan dia menyesal akan dosa-dosanya. Ruderrsdorf menuntun Filemo untuk mengakui dosa dihadapan Tuhan dan meminta maaf terhadap setiap orang yang merasa dia bersalah. Dia melakukan itu semua dan setelahnya Filemo merasa damai dan tenang. Anehnya kepada setiap orang Filemo meminta maaf, orang tersebut juga menagis dan menyesali dosanya sehingga pergi meminta maaf kepada yang lain[4].

Peristiwa ini cepat menyebar ke seluruh wilayah daerah pelayanan para misionaris, sehingga banyak orang yang menyesali dosanya dan kembali ke jalan Tuhan. Dampak positif dari gerakan ini nampak pada pertumbuhan kuantitas dan kualitas iman warga jemaat. Segi kuantitas terjadi pertambahan jumlah orang Kristen secara signifikan. Pada tahun 1915 jumlah orang Kristen di Nias tercatat 20.000 jiwa (hasil pelayanan 50 tahun). Pada tahun 1929 menjadi 85.000 jiwa. Bertambah 65.000 jiwa hanya dalam kurun waktu 14 tahun saja. Juga dalam kehidupan sehari-hari orang-orang Nias yang telah menjadi Kristen, benar-benar menunjukkan dirinya sebagai orang yang percaya kepada Yesus. Banyak yang membuang “Adu”, hidup dalam perskutuan-persekutuan dan kejahatan seperti perkelahian, pencurian, perampokan mulai berkurang. Pada saat ini kerinduan orang mendengar Firman Tuhan sungguh besar. Sehingga dimana-mana bermunculan persekutuan doa yang disebut dengan Sekola Wanusugi Dödö atau Sekolah Niha Keriso. Pada saat ini banyak tercipta lagu-lagu rohani yang berisi pertobatan dan perubahan hati.

Sayang sekali, kemudian hari seiring dengan putusnya hubungan antara BNKP dengan RMG akibat Perang Dunia II pada tahun 1940-1953 dan Jepang menguasai Indonesia, gejolak di dalam gereja mulai timbul. Salah satunya muncul Fangesa Dödö Solaya (Pertobatan Hati Dengan Menari) yang sudah “campur dengan ilmu hitam” dan menjadi “sesat” oleh gereja. Gerakan ini mulai timbul di Nias Barat. Pada saat itu yang muncul adalah penekanan pada karunia rohani dan sikap menantikan akhir zaman. Pada saat ini juga muncul para pengajar “sesat” yang mengandalkan mimpi-mimpi, muzijat dan memakai nama-nama Allah dalam bahasa Ibrani (seperti Yahweh, El Roy, El Elyom, dll) sebagai satu kekuatan

4  Terbentuknya BNKP (1936 – Sampai Sekarang)

 Dampak lain dari munculnya Gerakan Pertobatan Masal adalah timbulnya kerinduan dari para missionaris yang didukung oleh pelayan lokal dalam hal penataan organisasi. Hal ini berbuah pada pelaksanaan Sidang Sinode I pada tanggal 08–11 November 1936 di Gunungsitoli. Sidang ini menghasilkan beberapa keputusan penting a.l: pertama, membentuk satu wadah yang menyatukan seluruh gereja di Nias yang disebut Banua Niha Keriso Protestan Ba Danö Niha (BNKP di Nias). Kedua, memilih Pdt. A. Luck (misionaris Jerman) sebagai Vorzitter (Ephorus) yang pertama dan para zendeling lainnya sebagai Praeses (Pendeta Resort) di 7 Ressort. Ketiga, menerima dan mengesahkan Tata Gereja yang kemudian pada tahun 1938 mendapat pengesahan dari pemerintah Belanda

Sehubungan dengan peralihan kekuasaan dari pemerintah Belanda kepada Jepang pada tahun 1940, maka seluruh Pendeta atau misionaris dari RMG diminta meninggalkan pulau Nias. Ini adalah ujian berat bagi BNKP di Nias karena kehilangan tenaga dan sumber dana dari RMG, tetapi menjadi berita sukacita karena orang Nias memimpin gerejanya sendiri. Dari sinilah mulai kemandirian dalam bidang organisasi di BNKP dengan Pdt. Atoföna Harefa, menjadi Ephorus pertama dari kalangan orang Nias.

Di kemudian hari muncul ketegangan di antara para pelayan sehingga menimbulkan skhisma dalam tubuh gereja BNKP. Hal ini mulai dari munculnya kelompok yang disebut “Angowuloa Fa’awösa Khö Yesu” (AFY) di Nias atau “Persekutuan Persaudaraan Dalam Yesus” (1933); Angowuloa Masehi Indonesia Nias (AMIN) di Nias (1946); Orahua Niha Keriso Protestan (ONKP) di Nias Barat (1952). Kemudian hari berdiri lagi Gereja Niha Keriso Protestan Indonesia (GNKPI) di Gunungsitoli (1993) dan Banua Keriso Protestan Nias (BKPN) di Nias Selatan (1993)[5].

Timbulnya perpecahan ini lebih banyak faktor organisasi akibat ketidakpuasan atas keputusan pimpinan, masalah mutasi dan juga keputusan sinode. Meskipun demikian BNKP tetap berjalan dengan misinya sebagai salah satu lembaga yang memberitakan Injil. Hubungan dengan gereja-gereja yang memisahkan diri juga sekarang telah menjadi lebih baik.

Melihat perjalanan masuknya berita Injil di Nias sampai berdirinya BNKP adalah salah satu anugerah dan rencana Tuhan yang luar biasa bagi seluruh masyarakat Nias. Mengenai arti BNKP sendiri tertuang dalam TG 2007, BAB I, Pasal 1:1 dan penjelasannya:

“Banua Niha Keriso Protestan yang disingkat BNKP merupakan persekutuan orang-orang percaya kepada Yesus Kristus yang berasal dari suku Nias  dan suku-suku lainnya di dunia”

Dalam penjelasan Pasal 1: 1, nama BNKP, yang adalah Banua Niha Keriso Protestan, bermakna sebagai berikut: Banua, adalah diambil dari terjemahan dua kata dalam bahasa Nias yaitu; Kampung dan Langit, namun BNKP menggunakannya dengan makna persekutuan orang-orang percaya kepada Yesus Kristus melalui kuat kuasa Roh Kudus. Niha artinya, manusia dalam arti orang percaya kepada Kristus. Keriso, berarti Kristus,  yang adalah kepada gereja dan Protestan dimaksudkan sebagai sikap gereja BNKP yang menyatakan posisinya sebagai gereja reformasi yang injili, serta menyaksikan kesinambungan hubungan persekutuannya dengan jemaat mula-mula.

Dari penjelasan di atas mengungkapkan bahwa meskipun BNKP lahir, tumbuh dan berkembang di tengah-tengah masyarakat Nias, namun tidak menutup diri hanya untuk orang Nias melainkan untuk setiap suku dan bangsa di dunia ini. Hal ini terbukti dengan semakin banyaknya gereja-gereja BNKP yang ada di luar daerah Nias terutama Pulau Sumatera dan Pulau Jawa yang warganya berasal dari berbagai suku bangsa (Batak, Jawa, Sunda, China, dll) baik hasil perkawinan, warga tetap atau simpatisan.

Untuk menata kehidupan pelayanannya, BNKP mempunyai dasar Alkitab dan Tata Gereja BNKP. Tata Gereja BNkp terakhir yang dipakai adalah tahun 2007. Di sana menjelaskan bahwa gereja BNkp menganut Sistem Presbiterial Sinodal Yang Melayani, maksudnya jemaat-jemaatnya sebagai basis pelayanannya, sehingga terhindri dari dominasi sinodal yang kaku, statis dan otoriter. Sementara struktur organisasi pelayanan bnkp adalah Sinode , Resort,  Jemaat.

Menurut TG 2007, Bab I, Pasal 1:3, Logo BNKP adalah sbb dengan artinya:

 

  1. BNKP mengaku bahwa Yesus Kristus yang ditandai dengan salib-Nya telah memanggil suku Nias dan suku-suku lainnya dari dunia ke dalam terang-Nya yang ajaib untuk beroleh pengampunan keselamatan.
  2. Tulisan BNKP yang mengitari salib, merupakan pengakuan bahwa kehidupan BNKP secara total adalah dari, oleh dan untuk Yesus Kristus.
  3. BNKP sebagai gereja telah diutus kembali ke dalam dunia yang ditandai dengan bola bumi, untuk memberitakan salib Kristus dalam menyatakan pembebasan, pengampunan, perdamaian dan berkat bagi segala makhluk.
  4. BNKP sebagai gereja berpengharapan akan kehidupan yang kekal yang ditandai dengan mahkota yang telah dipersiapkan oleh Yesus Kristus bagi orang yang percaya dan setia kepada-Nya.

5. Statistik BNKP

Berdasarkan data terakhir per 31 Oktober 2010 menurut Perikopen BNKP 2011, statistik BNKP sbb:

No.

Uraian

Jumlah

Keterangan

1.

Warga Jemaat C 360.955 jiwa

  • Lk = 174.751 jiwa
  • Pr = 186.235 jiwa
 

2.

Resort 54 Resort  

3.

Jemaat 1075 Jemaat  

4.

Pelayan C Pendeta =    384 orang

(Lk = 224 orang; Pr = 160 orang)

C Guru Jemaat = 752 orang

C Evangelis    = 255 orang

C SNK (Penetua) = 18.025 orang

C Staff yang bekerja di Unit Pelayanan = 75 orang

 

Sumber Bacaan:

Fries, E. NIAS:Amoeata Hoelo Nono Niha, (Ombolata:Zendingsdurkerij, 1919)

Geya, Ar. Nitöngöni Ba Wamalua Ngawalö Halöwö Pelayanan Ba BNKP (Terj. Hal-Hal Yang Perlu Diperhatikan Dalam Melaksakan Kegiatan Pelayanan di BNKP, (Gunungsitoli:t.t.p, t.t.)

Gulö, W, Benih Yang Tumbuh 13:BNKP, (Semarang:Percetakan Satya Wacana, 1983)

Gulo, W. dkk, Peranan Gereja Dalam Pembangunan Masyarakat Nias:Laporan Seminar Lokakarya Peranan Gereja-Gereja di Nias dalam Pembangunan Masyarakat Nias 21-31 Oktober 2001 (Gunungsitoli:Panitia Seminar & Lokakarya, 2001)

Gulö, W (peny.), Injil dan Budaya Nias:Laporan Seminar Lokakarya Perjumpaan Injil dan Budaya Nias di Gunungsitoli, Nias, 06-08 Maret 2004, (Gunungsitoli:Panitia Seminar, 2004)

Garang, J. Nias:Membangun Harapan Menapak Masa Depan, (Jakarta:Yayasan Tunggul Bencana Indonesia, 2007)

Harefa, Dalibudi. Kepemimpinan Di Dalam Masyarakat Tradisional Nias & Perbandingannya Dengan Struktur BNKP, Tesis S-2 (Salatiga:Program Pasca Sarjana Agama & Masyarakat Universitas Kristen Satya Wacana, 1996)

Harefa,  F.D. dan Heering, R.Waöwaö Duria Somuso Dödö Ba Danö Niha, (Gunungsitoli:LPLG, 2007, cet. 3)

Harefa, Gustav. “Hakikat dan Tugas  Panggilan Gereja dan Implementasinya Bagi BNKP (Sebuah Catatan Sederhana), dimuat di Buletin Getsemani, BNKP Jemaat Bandung, 2005.

Harefa, Gustav Peranan Pemuda di Antara Natal, Keprihatinan Sosial Pasca Gempa Bumi dan Pembaruan Gereja, (Sogae’adu:Distrik BNKP Sogae’adu, 2005)

Harefa, Gustav, Bertumbuh Dewasa Ke Arah Kristus:Materi Katekisasi Sidi Di Distrik BNKP Sogae’adu, Dalam bentuk Diktat, (Sogae’adu:Distrik BNKP Sogae’adu, 2006)

Harmmerle, Johanes. Asal Usul Masyarakat Nias:Suatu Interpretasi, (Gunungsitoli:Yayasan Pusaka Nias, 1999)

Lase, Pieter, Menyibak Agama Suku Nias, (Bandung:Agiamedia, 1997)

Menzel, Gustav, Denninger:Ama Wohalõwõ Ba Danõ Niha (penterjemah-B. Chr. Hulu), (Gunungsitoli: Panitia Yubelium 125 Fakhe Duria Somuso Dõdõ Ba Danõ Niha, 1990),

Telaumbanua, Tuhoni dan Hummel, Uwe Cross and Adu: A Socio-Historical Study on the Encounter between Christianity and the Indegenous Culture on Nias and the Batu Islands, Indonesia (1865-1965), (Utrecht University: Boekencentrum, 2007)

Telaumbanua, Tuhoni.  “Identitas dan Ciri Khas Pendidikan Kristen”, Ceramah Yang Disampaikan Pada Pelatihan Guru-Guru Yayasan Perguruan BNKP, September 2008.

Telaumbanua, Tuhoni, Sejarah Misi dan Gereja Nias (Gunungsitoli:STT BNKP Sundermann, 2009)


[1]. RMG adalah badan kongsi pekabaran Injil yang didirikan di Barmen, Jerman, pada tanggal 23 September 1828. Kongsi ini merupakan hasil pengaruh gerakan Pietisme yang melanda Jerman pada saat itu. Namun mereka menyebut dirinya Neo-Pietismen karena menyebut diri bagian dari Reformasi namun tidak terikat dengan dengan salah satu tradisi baik Luteran maupun Reformed. Hal ini juga  nantinya terwarisi dalam gereja-gereja hasil PI RMG umumnya di Kalimanta, Sumatera, Mentawai, Nias, dll seperti di BNKP, HKBP, GKPS, HKI, GKPM, dll. Umumnya mereka menyebut diri “Uniert” atau perpaduan Lutheran dan Reformed.

[2]. Gustav Menzel, Denninger:Ama Wohalõwõ Ba Danõ Niha (penterjemah-B. Chr. Hulu), (Gunungsitoli: Panitia Yubelium 125 Fakhe Duria Somuso Dõdõ Ba Danõ Niha, 1990), 4

[3]. Fangesa (=pertobatan/penyesalan), dodo (=hati) sebua (=besar). Arti harfiahnya adalah “pertobatan hati yang besar”. Namun diterjemahkan kemudian dengan “pertobatan masal”.  Sebua (besar) diterjemahkan dengan orang banyak atau masal

[4]. Pdt. F. Mendröfa (Ephorus BNKP 1956-1965) mencatat bahwa peristiwa ini berlangsung dalam beberapa babak yaitu a). 1916-1919; b). 1920-1921; c). 1922-1924; d). 1928-1930; dan d). 1938-1940. e). Antara tahun 1940-1953 masih berlangsung meski terputus-putus.

[5]. AFY, AMIN dan ONKP telah menjadi anggota PGI. Sementara GNKPI dan BKPN masih belum.

34 Komentar

34 thoughts on “BNKP

  1. Saya berterimakasih penjabaran sejarah gereja BNKP Nias dengan begitu baik…
    apa saya boleh minta tolong untuk ditampilkan mengenai latar belakang teologis penyusunan tata ibadah BNKP??terimakasih untuk waktu dan kesempatannya.

    • Trimakasih pak nazara atas komentarnya. Sebenarnya tulisan tentang sejarah BNKP ini masih belum sempurna. Lagi dalam proses. Tentang ibadah BNKP ini satu usulan yang bagus. Ke depan saya akan membuat tulisan untuk itu. Selamat melayani ya..

  2. makasih pak marrety gulo atas perkenalan dan komentarnya. Di Nias selain BNKP, ada gereja ONKP (pusatnya di Tugala-Lahomi, Nias Barat) , AMIN (Foa-Nias), AFY (pusatnya di Hilibadalu, Idano Gawo), AFG, GNKP-INDONESIA (Gunungsitoli), BKPN dan BNKP RAYA (Keduanya berpusat di Teluk Dalam). Belum lagi gereja-gereja kharismatik yang banyak bermunculan. Memang menyedihkan ya. Satu pulau banyak denominasi. Namun inilah kekayaan yang harus disatukan di dalam kasih kristus.

  3. Terima kasih ada banyak yang peduli dg sejarah BNKP. Sdr Gustava Hrf senang sekali membaca, anda berkomentar tidak menutupi kelemahan dan berjanji akan memperbaikinya.Bagus kalo ditelusuri latar belakang tata ibadah Bnkp ditinjau dari sudut theologis ,menurut asumsi kami bahwa tata ibadah Bnkp ( Liturgos ) perlu ditinjau oleh BPH MS disesuaikan dg kondisi sekarang .Kemudian sebuah Sejarah yang tak ternilai apa bila dipajang Photo Enst Lodwing Denninger di Gerja BNKP Deninger dan bahkan dikantor Sinode.Usul saran : Coba ditelusuri , setelah Dennninger keluar Nias menuju Batavia(Jakarta ) dan minggal disana .atau Kalo adan orang Nias yang ke Jerman dicoba ditelusuri asal usulnya keluarganya disana pasti ada yg nyimpan fotonya. Semoga dicoba… Tuhan memberkati

    • Buat pak gulo, trimakasih atas komentarnya sekaligus membaca tulisan di blog saya. usul-usul akan saya terima. hanya mohon maaf, sekarang sedang sibuk dengan tugas-tugas dalam studi sehingga kurang konsentrasi dalam mengedit sejarah bnkp juga liturginya. Hanya satu catatan, tentang foto Deninger, dari banyak sumber yang saya baca sampai sekarang fotonya tidak ada. Mudahan suatu saat ada orang yang mau membuka tabir ini. selamat melayani dan Tuhan memberkati.

  4. Terima kasih sdr. Gustav atas sejarah BNKP, karena hal ini menambah wawasan baru bagi kami khususnya bagi kami generasi muda. Selamat Melayani. Jbu

  5. Syalom pak Pendeta…!!! Sejarah BNKP, walau hanya sekilas namun sangat membantu semua pihak. Kita berharap akan ada penyempurnaan di masa yang akan datang.

    Seandainya tidak berkesalahan…!!! bolehkah Logo itu disesuaikan dgn TAGER 2007. Hitung-hitung sebagai sosialisasi bagi semua pihak tentang keseragaman pemakaian logo BNKP.

    • Syalom juga pak pdt. zendrato. makasih ya telah singgah di blog sederhana ini. juga atas apresiasi serta masukannya. Memang tulisan ini akan segera saya tambah. bahan sudah ada. semoga tidak jemu-jemu untuk melihat blog ini. selamat melayani ya. Tuhan memberkati

  6. YA’AHOWU.

    salom, saya ucapkan untuk kita semua.

    saya seorang siswa SMA N 1 PINANGSORI. saya ingin bertanya apa arti atau makna dari lambang atau logo gereja BNKP?

    • Syalom juga suriaman. trimakasih telah bergabung dan memberi komentar di blog sederhana ini. Untuk menjawab pertanyaan-mu silahkan menyimak kembali tulisan di atas yang telah saya edit. di sana ada arti dan makna logo bnkp. selamat menikmati. gbu

  7. Yaahowu pak pdt Gustav, saya sudah membaca beberapa buku tentang sejarah masuknya injil di Nias, tetapi tidak lengkap, saya usul kalau boleh di terbitkan dalam satu buku.

    • Yahowu juga p’laoli. Makasih telah bergabung di blog sederhana ini. Ya benar sekali pak, masih banyak yang belum lengkap seiring sejarah terus maju dan berkembang. Doakan agar ke depan bisa dibuat dalam satu buku. Sebenarnya Disertasi S-3 pak pdt. Tuhony (Cross and Adu – Salib dan adu) sangat banyak memberi informasi tentang sejarah masuknya Injil di NIas. saya dngar info lagi dalam proses penterjemahan. Mudahan dalam waktu dekat sudah bisa terbit.
      saya sendiri sedang mulai menyusun tulisan tentang itu, doakan agar bisa terwujud meski dalam bentuk yang sederhana.
      Trimakasih dan Tuhan memberkati.

  8. Ya’ahowu Pak Pdt, terimakasih informasi, mudah2xan bukunya nanti bisa saya dapatkan. Kami selalu bawa dlm doa semoga cepat terwujud.

  9. tulisan yg cukup bagus,,,,membuka wawasan anak2 nias, khususnya kita2 generasi muda skrang ini….om ada g tntg liturgi dan tata ibadah??
    trimakasih, Ya’ahowu…jbu

    • Terima kasih atas sejarah gereja BNKP Nias…kami sangat bangga sebagai anak-anak kalian…yang menjadi generasi penerus untuk masa depan,,,,,harapan kami kepada bp/ibu/sdra/i yang masih ada di pulau Nias,,,kalian tetap doakan kami supaya kami tetap takut akan Tuhan dan supaya cita-cita kami tercapai untuk membangun daerah kita masa depan…Tuhan Yesus Memberkati….Amen

  10. Semoga BNKP Kedepan lebih dapat menjelaskan lagi secara rinci perjalanan para evangelis dan sejarahnya, kami anak anak generasi penerus akan berusaha tetap mengingatnya. Terimakasih atas bantuannya kalau dapat memberikan penjelasan kepada kami perjalannan tuan Kosa dan nama aslinya. Gbu

  11. Dear Pak Gustav,
    ada yang ingin saya tanyakan,
    beberapa waktu lalu seorang pengkhotbah menceritakan pertobatan seorang kepala suku di Nias dulu yang membuat pernyataan sebagai berikut :
    “Uheta khögu mbu mbewe ana’a
    Uheta khögu takula balaki
    Me no so Yesu sangorifi
    Same khögu takula fa’auri.”
    Si Kepala Suku ini juga dulunya sebelum bertobat adalah seorang yang suka menjual orang-orang Nias untuk dijadikan budak di luar pulau..

    tapi saya lupa siapa nama kepala suku yang dimaksud.
    Jika bapak tidak keberatan, mohon kasitau donk siapa namanya?
    hanya pengen tahu aja..penasaran jee ..
    terimakasih banyak sebelumnya..

    • Buat Zhe, makasih ya telah mau bergabung di blog sederhana ini. Tentang siapa orang itu, saya kurang tahu persis. Jika sudah jelas termasuk sumbernya, akan saya beritahu. Jbu

  12. tq bngt ya,,say bsa mengenal sejarah masuknya injil dan perkembangan gereja serta pendidikan di Nias. tq jesus bless Us!!!

  13. teman2, kalau ada lagi berita2 yang mngkin teman2 temukanmelalui pembacaan buku2 sejarah tentang masuknya kekristenan di Nias, alangkah baiknya kalau ditambah ataudikembangkan dgn disertai keterangan2 foot note atau catatan kaki, mengenai buku2 yang saudara2 gunakan, supaya apabila ada dintara kita yang masih penasaran dapat membeli atau menggunakan buku2 yang saudara2 pakai. thank you, Jbu us,,,,!!!

    • Buat ibu Marlena, makasih ya telah mau bergabung di blog sederhana ini. Saran dan usulnya sangat baik. Tentang buku dan bahan masuknya kekristenan di Nias, dapat di lihat di kepustakaan dalam tulisan ini. Semoga sukses selalu dalam studinya.

  14. trima kasih tulisannya pak pendeta …saya kira belum trlambat saya membaca ini…
    ada saya tanyak sama pak pendeta : apa TOHU DANGA masih ada di nias…apa mereka ini perpanjangan tangan Tuhan atau Dukun…

    • Syalom Iben. Makasih ya udah mampir di blog sederhana ini. Setahu saya dalam berbagai pengalaman pelayanan, istilah Tohu Danga lebih cenderung dipergunakan untuk para hamba Tuhan. Misalnya, pendeta, evangelis, guru jemaat termasuk SNK. Tks

  15. syalom pak Gustav…saya seorang anak Nias pak yang sedang Kuliah teologi di Batam…saya ingin menanyakan tentang sakramen di gereja BNKp pak. baik perjamuan kudus maupun pembaptisan.bagaimana pelaksanaannya pak. trmakssih sebelumnya. Tuhan memberkati.

    • Syalom juga Lesta. Makasih ya telah numpang di blog sederhana ini. Tentang pertanyaan kamu, jawabannya sebenarnya agak panjang. Namun, saya coba menyingkatkan saja. Saya membantu dengan memberikan jawaban sesuai dengan Tata Gereja 2007 (yang masih berlaku sampai sekarang.
      Pasal 16 Sakramen adalah tanda dan meterai karunia Allah dengan umat-Nya, yang dilaksanakan oleh gereja berdasarkan amanat Tuhan Yesus.
      Pasal 17
      1) BNKP melaksanakan dua sakramen yaitu: Baptisan Kudus dan Perjamuan Kudus.
      2) Baptisan Kudus adalah sakramen yang menunjuk kepada pengampunan dosa dan keterhisapan seseorang dalam gereja, serta tanda panggilan Tuhan ke dalam kerajaan-Nya.
      3) Yang menerima baptisan ialah:
      a. Orang dewasa dengan menyaksikan sendiri pengakuan imannya.
      b. Anak dalam keluarga Kristen yang dibaptis pada masa kecil dan orangtuanya bertanggungjawab penuh, sehingga ia dapat menyaksikan sendiri pengakuan imannya pada waktu ia disidikan.
      4) Baptisan dalam nama Allah Bapa, Anak-Nya Yesus Kristus dan Roh Kudus yang diakui sah.
      5) Baptisan dilaksanakan oleh BNKP dengan cara percik.
      6) Pembaptisan ulang tidak dibenarkan dan tidak diterima oleh BNKP.
      Pasal 18
      1) Perjamuan Kudus adalah sakramen yang menunjuk kepada persekutuan hidup orang percaya yang dibangun berdasarkan pengorbanan Yesus menuju kesempurnaannya pada saat kedatangan-Nya yang kedua kali.
      2) Sakramen Perjamuan Kudus dianugerahkan kepada jemaat supaya perjanjian Tuhan diwujudkan di dalam iman, kasih dan pengharapan.
      3) Perjamuan Kudus hanya dibenarkan diikuti oleh anggota jemaat yang sudah disidikan atau yang telah dibaptis dewasa yang tidak dalam keadaan dikenakan tertib gereja.
      Khusus pasal 17 ay. 3, maka di BNKP mengakui baptisan anak dan dwasa. Kemudian pada ay. 6, maksudnya pembaptisan ulang, BNKP tidak melaksanakan lagi pembaptisan kepda warga gereja dari denominasi yang lain (Katolik, Baptis, Kharismatik, dll). Karena menganggap baptisan dari sana adalah sah.

      Tentang tata cara pelaksanaan. saya usulkan hubungi Pdt. Jemaat BNKP Batam. Coba tanyakan apa yang menjadi pergumulan Lesta. Sehingga jawaban sesuai dengan yang diharapkan. Trimakasih. Gbu

  16. Sgguh luar biasa prkmbngan Brita Injil d nias.

    Namun dlu saya dengar bhwa Tuan denninger tlah m’milih 7 org nias untk m,mbantunya dlm pnybaran injil.
    Klo bleh tau s’p saja namax yg dplih to?

  17. Yaahowu pak Pdt Gustav Harefa, terima kasih atas penulisan sejarah masuknya Injil di Pulau Nias walaupun sepertinya masih disingkat (mungkin keterbatasan waktu), tetapi sudah bagus, kalau memungkinkan dilengkapin lagi sehingga generasi berikut tidak pernah melupakannya. Hanya ada beberapa penyebutan/tulisan tahun ada salah, seperti misionaris : Mission etrangers de paris tahun 1922-1923 (apa maksudnya 1822-1823)?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s